Saturday, October 29, 2016

Berbagai cara bertanya pada anak kita


Silahkan dibaca lagi ya gan, semoga bermanfaat, tentang berbagai cara bertanya pada anak kita, lagi lagi copas dari notesnya Fatimah Berliana Monika Purba
tanggal 14 September 2016·

Berbagai cara bertanya pada anak kita : Bagaimana sekolah hari ini, Tanpa bertanya : Bagaimana sekolahmu hari ini ? #ParentingTips

Momen bercerita kepada anak2 saya dan kebalikannya saat anak2 bercerita segala hal yang terjadi dengannya adalah momen yang sangat berharga setiap detiknya. Karena saya paham bahwa pada suatu saat anak-anak akan melanjutkan kehidupannya di luar rumah dan yang utama, kita tidak tau sampai kapan kita hidup, bilapun hidup apakah dalam kondisi sehat dan bisa mendengarkan cerita anak2 kita.

Untuk yang tidak menjalankan HS (Home Schooling), sekitar 6-8 jam waktu anak-anak dihabiskan di sekolah. Nah kebanyakan orang tua penasaran apa yang dilakukan anak2 & apa yang dirasakannya.

Tidak sedikit Ibu yang sedih saat bertanya ke anak : Bagaimana sekolahmu hari ini? .
Jawabannya singkat padat hanya 1-2 kata : Baik / Biasa saja.

Nah saat itu Ibu evaluasi cara berkomunikasi selama ini, teknik bertanyanya, pilihan kalimat pertanyaannya dan apakah saat anak bertanya pada Ibu jawaban Ibupun singkat?
Sepanjang saya mengingat saat2 saya bertanya ke anak saya, justru kalau anak saya hanya menjawab 1 – 2 kata artinya ada yang salah/tidak membuatnya nyaman di sekolah. Saat itu saya perhatikan raut mukanya, bila sesuai feeling saya maka saya tidak probing/bertanya lebih lanjut, saya biarkan dia lepaskan kesalnya/gak nyamannya baru saat santai ngobrol lagi.

Saya sangat bersyukur anak2 sangat terbuka bahkan untuk hal buruk , memalukan yang mereka alami atau yang teman2 mereka lakukan yang mereka ketahui.Tak jarang anak saya seperti jadi “informan” nya sekolah. Beberapa kasus urgent yang perlu ditangani sekolah saya dapat infonya dari anak2. Memang saat mendengar berita buruk (karena saya tidak mau menyebut kenakalan) merasa kaget tapi respon yang paling baik adalah tidak heboh, hingga marah dan menghakimi.

Di akun twitter saya menemukan artikel ini dari huffingtonpost mengenai ide2 bertanya ke anak sehingga jawabannya tidak closed ended (ya-tidak-ok-baik-buruk) tapi open ended (berkembang jadi pembicaraan panjang/diskusi). Seingat saya ada website Indonesia yang mengadaptasi artikel yang sama, jadi ini adaptasi versi saya. Semoga bermanfaat, Happy Parenting :)

Berbagai cara bertanya pada anak kita : Bagaimana sekolah hari ini, Tanpa bertanya : Bagaimana sekolahmu hari ini ? (Untuk anak-anak)

1. Apa hal terbaik yang terjadi di sekolah hari ini ? (Atau kebalikannya : Apakah ada hal terburuk yang terjadi di sekolah hari ini? )
2. Coba ceritakan apa saja yang dapat membuatmu tertawa hari ini di sekolah
3. Kalau boleh bebas memilih teman untuk duduk bersebelahan di dalam kelas, maka kamu mau duduk sama siapa ? (Dan kebalikannya).
Dari pertanyaan ini saya makin kenal nama2 & sifat2 temannya anak2.
4. Sekolah bagian mana yang paling kamu sukai ?
5. Adakah hal aneh yang kamu dengar hari ini?
6. Bila Ibu menelfon gurumu malam ini, kira-kira apa yang akan gurumu ceritakan tentangmu?
7. Apakah kamu menolong seseorang hari ini? Bagaimana kamu menolongnya?
8. Apakah ada teman/orang lain yang membantumu hari ini?
9. Coba ceritakan 1 hal saja yang kamu pelajari hari ini
10. Kapan kamu paling bahagia di sekolah hari ini?
11. Apakah kamu sempat bosan hari ini?
12. Jika ada pesawat alien datang ke kelasmu , siapa yang kamu mau ikut pergi bersama alien tersebut? (Silahkan ganti alien dengan hal lain)
13. Kamu ingin bermain dengan siapa saat istirahat (bukan teman yang biasa kamu bermain bersama)
14. Ceritakan hal baik yang terjadi hari ini
15. Kata-kata apa yang paling sering gurumu katakan hari ini?
16. Menurutmu apa yang perlu lebih kamu lakukan/pelajari di sekolah?
17. Menurutmu apa yang perlu kamu lakukan/pelajari lebih sedikit di sekolah?
18. Bila kamu ingin bersikap lebih baik, kira-kira kepada siapa di kelasmu?
19. Di mana kamu paling sering bermain saat istirahat?
20. Siapa anak paling lucu di kelasmu? Kenapa?
21. Bagian mana yang paling kamu sukai saat makan siang?
22. Bila besok kamu jadi guru, apa yang akan kamu lakukan?
23. Adakah temanmu di kelas yang perlu time-out (konsekuensi)?
24. Kalau kamu boleh pindah tempat duduk di kelas, kamu akan tukar dengan siapa? Kenapa?
25. Ceritakan 3 kegiatan yang menggunakan pensil di sekolah hari ini.
*****
http://www.huffingtonpost.com/…/25-ways-to-ask-your-kids-so…

Sumber https://www.facebook.com/fbmonika/posts/10210475587711848
Read More...

Kebingungan Seputar MP-ASI (Makanan Pendamping ASI)

Silahkan dibaca, semoga bermanfaat, di copast langsung dari notesnya Fatimah Berliana Monika Purba tanggal 29 September 2016


Kebingungan Seputar MP-ASI (Makanan Pendamping ASI)
Seminggu terakhir sekilas intip beranda FB beberapa topik menarik terkait MP-ASI. Saya coba rangkum beberapa point yang dapat menimbulkan kebingungan dan salah persepsi.
1. Saat / Usia Bayi mulai menerima MPASI.

Sejak 2001 hingga Sekarang, Rekomendasi Pemberian #ASI eksklusif 6 bulan / waktu mulai MP-ASI (Makanan Pendamping ASI) saat bayi berusia 6 bulan / 180 hari = Belum BERUBAH.
Rekomendasi ini dikeluarkan oleh : WHO, UNICEF, Organisasi tempat saya bekerja : LLL (La Leche League ) International, AAP (American Academy of Pediatrics), termasuk IDAI (Ikatan Dokter Anak Indonesia).

Silahkan baca tulisan lama saya terkait pernyataan organisasi2 di atas :
https://www.facebook.com/photo.php?fbid=10204368479397957&set=a.1070999501093.13218.1409280466&type=3&theater
Lalu ketika ada pernyataan : Berikan MP-ASI paling lambat usia 26 minggu dan tidak boleh diberikan lebih dini dari usia 17 minggu, muncul persepsi MP-ASI boleh saja diberikan –tanpa melihat indikasi medis pada bayi- pada rentang usia 17-26 minggu. Kutipan pernyataan dari European Society for Pediatric Gastrohepatology and Nutrition (ESPGHAN) yang merekomendasikan bahwa MPASI boleh diperkenalkan antara usia 17 minggu – 26 minggu, tetapi tidak lebih lambat dari 27 minggu, bisa diambil mentah-mentah oleh para Ibu.

Padahal mengacu pada alasan dikeluarkannya rekomendasi ASI ekslusif selama 6 bulan maka idealnya semua Ibu akan mengupayakan pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan. Sayangnya, ada 1 hal yang sering terabaikan/terlewatkan selama perjalanan pemberian ASI eksklusif 6 bulan ini, yaitu Pemantauan Kurva Pertumbuhan (Growth Chart).
Tidak sedikit kasus bayi yang terdeteksi sudah gagal tumbuh (failure to thrive) saat periode ASI eksklusif. Padahal gagal tumbuh bukan proses yang instan (salah satu kriteria gagal tumbuh adalah pertumbuhan bayi yang menurun, memotong 2 garis persentil di bawahnya). Apabila tiap titik kritis usia bayi dilakukan penimbangan dan dimasukkan ke kurva pertumbuhan / growth chart, maka sedini mungkin segera dievaluasi dan diperbaiki manajemen laktasi Ibu bila terindikasi pertumbuhan bayi stagnant hingga menurun di kurva.

Titik kritis usia bayi yaitu : Usia 2 minggu di mana BB (berat badan) nya diharapkan dapat melewati BBL/Berat Badan Lahir. Kemudian setiap usia 1 bln, 2 bln, dst bayi ditimbang dan diukur dengan rutin.

Ayo jangan hanya menyalahkan dan mengandalkan tenaga kesehatan, seputar growth chart bisa baca tulisan saya dan download Software resmi GC WHO Anthro 2006 di :
http://theurbanmama.com/articles/growth-chart.html
Lalu kalau bayi yang masih usia <6 bulan gagal tumbuh , apa yang harus dilakukan? Yang pertama dan utama adalah Mencari & mengevaluasi manajemen laktasi Ibu selama ini. Banyak bayi yang turun drastis persentilnya semenjak Ibu mulai masuk bekerja di usia bayi 3 bulan. Makanya di setiap Seminar ASI yang saya bawakan saya selalu menekankan hal ini bahwa jangan sampai bayi tidak mendapat cukup ASI perah selama ditinggal. Untuk bayi yang berusia < 17 minggu (sekitar 4 bulan) dilakukan tindakan segera meliputi intervensi suplementasi. Suplementasi ini yang utama tentu dari ASI perah Ibu sendiri, bila tidak tersedia/tidak mencukupi , sesuai urut2an asupan bayi dari WHO yaitu pemberian ASI Donor yang memenuhi syarat & telah dipasteurisasi. Bila ASI donor tidak ada baru pemberian PASI (Pengganti ASI) berupa Sufor (Susu formula). Sementara untuk bayi yang berusia > 17 minggu, berdasarkan rekomendasi 2 IDAI :
Bila ASI eksklusif sudah diberikan dengan cara yang benar namun bayi menunjukkan at risk of failure to thrive, maka nilailah kesiapan bayi untuk menerima Makanan Pendamping ASI. Bila ASI eksklusif sudah diberikan dengan cara yang benar namun bayi menunjukkan at risk of failure to thrive dan belum memiliki kesiapan motoric untuk menerima Makanan Pendamping ASI, maka dapat dipertimbangkan pemberian ASI donor yang memenuhi persyaratan. Bila ASI donor tidak tersedia maka diberikan susu formula bayi.
Catatan tambahan: Ada dsa yang mencoba pemberian sufor dan melihat hasilnya sebelum masuk ke opsi pemberian MPASI yang adekuat.

2. Makanan apa yang diberikan sejak mulai MPASI
Masalah pemberian MPASI di negara berkembang adalah kualitas makanan yang kurang dan higiene yang buruk sehingga menyebabkan gagal tumbuh/ failure to thrive pada periode pemberian MP-ASI.
Segeralah memberikan bahan makanan yang tinggi zat gizi yang dibutuhkan bayi sejak bayi mulai MPASI. Sebagai contoh adalah upaya pemenuhan kebutuhan zat besi, yang sekitar 97% harus dipenuhi oleh MPASI.

Jadi “teori lama” pengenalan protein hewani baru boleh dimulai usia 8 bulan adalah hal yang tidak tepat. Dari sisi alergi, terdapat kekhawatiran bahwa bayi yang diberi berbagai macam bahan makanan saat usia <1 thn beresiko menderita alergi. Ternyata di beberapa referensi kebalikannya, bahwa bila bayi diberi berbagai macam jenis bahan makanan (dalam porsi kecil ) secara rutin sejak usia 6 bulan dapat bermanfaat mengurangi resiko alergi. Jadi tidak usah khawatir mulai memberi olahan daging sapi, ayam dll sejak bayi mulai makan MPASI. Untuk bahan makanan apa yang benar2 pertama kali diberikan, ada 2 “aliran”. Ada yang menganjurkan memberikan bahan beras2an yang minim resiko alergi, ada juga yang menganjurkan memberikan buah2an tinggi kalori seperti pisang, alpukat. 3. Menu tunggal 14 hari Mungkin Ibu2 pernah mendengar/membaca anjuran pemberian menu tunggal selama 14 hari. Juga mengenai 4 days rule, alias pemberian bahan makanan yang sama selama 4 hari untuk melihat reaksi pada bayi. Kedua hal ini tujuannya baik yaitu salah satunya untuk mendeteksi dini apakah bayi ada alergi akan bahan makanan tersebut. Tetapi bisa menjadi kontraproduktif karena bayi kurang mendapat nutrisi yang dibutuhkan dari berbagai jenis makanan yang berbeda. Untuk awal pengenalan menu tunggal , bila tidak terdapat reaksi negatif maka segera berikan bahan makanan baru. Opsinya bisa dicampur dengan menu tunggal pertama yang tidak menimbulkan reaksi negatif pada bayi tersebut. Jadi setiap harinya terus bertambah variasi bahan makanan yang diterima bayi. 4. Tekstur MP ASI Menurut IDAI : “ Usia 6-9 bulan adalah masa kritis untuk mengenalkan makanan padat secara bertahap sebagai stimulasi keterampilan oromotor. Jika pada usia di atas 9 bulan belum pernah dikenalkan makanan padat, maka kemungkinan untuk mengalami masalah makan di usia batita meningkat.” Jadi bila saat bayi sudah menginjak usia 1 tahun masih makan makanan yang diblender, Ibu perlu segera melakukan remidial, meningkatkan tekstur makanan bayi bertahap. Pemberian MPASI tidak boleh menggunakan botol dot. MPASI yang diberikan via botol dot tentu teksturnya cair , lebih minim gizi dan mengenyangkan dengan cepat plus dapat efek samping pemakaian dot. 5. BLW (Baby Led Weaning ) vs Responsive feeding Responsive feeding menurut WHO mencakup: - Pemberian makan langsung kepada bayi oleh pengasuh dan pendampingan untuk anak yang lebih tua yang makan sendiri - Peka terhadap tanda lapar dan kenyang yang ditunjukkan bayi / batita - Berikan makanan secara perlahan dan sabar - Dorong anak untuk makan tanpa adanya paksaan. - Mencoba berbagai kombinasi makanan, rasa, tekstur serta cara agar anak mau bila anak menolak banyak macam makanan. - Sesedikit mungkin distraktor selama makan bila anak mudah kehillangan perhatian sewaktu makan. - Waktu makan merupakan periode pembelajaran, pemberian kasih sayang termasuk berbicara kepada anak disertai kontak mata. Sementara BLW kenapa tidak direkomendasikan silahkan baca : http://www.health.govt.nz/…/food-and-physical-activity/heal… Responsive feeding pada prinsipnya tidak melarang bayi untuk memegang, mencoba tekstur makanannya. Yg utama adalah kontrol berapa banyak yang bayi makan ada di tangan Ibu / pengasuh. 6. Pemberian Gula Garam Di dalam buku KIA baik itu tahun 2015 dan 2016, terdapat kriteria MPASI yang baik yaitu : - Padat energi, protein dan zat gizi mikro (zat besi, Zinc, Kalsium, Vit. A, Vit. C dan Folat). - Tidak berbumbu tajam, tidak menggunakan gula, garam, penyedap rasa, pewarna dan pengawet. - Mudah ditelan dan disukai anak. - Tersedia lokal dan harga terjangkau. “ Sementara mengutip dari Rekomendasi IDAI : National Health Service merekomendasikan asupan maksimal garam pada bayi (0-12 bulan) adalah < 1gr per hari (setara dengan < 0,4 g natrium) sedangkan pada batita 1-3 tahun max 2 gr per hari / 0,8 gr natrium. Penelitian pada bayi usia 6-12 bulan menunjukkan bahwa asupan garam yang berlebihan bersumber dari makanan olahan kemasan (processed food), misalnya daging olahan, pasta, dan roti yang tidak dibuat khusus untuk bayi. Oleh karena itu, pendekatan yang bijak adalah memberikan garam secukupnya pada MPASI yang dimasak sendiri (home made) Penambahan gula untuk MPASI yang diolah di rumah dengan tujuan memperkaya rasa dapat dilakukan bila dibutuhkan. Penambahan gula mengacu pada Codex Stan 064-1981, Codex Standard for Processed Cereal-Based Foods for Infants and Young Children, yaitu sereal berprotein tinggi yang harus disiapkan dengan air atau cairan tanpa protein, maka penambahan sukrosa atau glukosa tidak boleh melebihi 5 g/100 kkal, sedangkan penambahan fruktosa tidak boleh melebihi 2,5 g/100 kkal.” Anjuran pemberian “sedikit” garam beryodium pada MPASI juga untuk mencegah kekurangan yodium pada balita. Indonesia termasuk top 5 negara dengan prevalensi defisiensi yodium tertinggi di dunia. Sayangnya, banyak Ibu/pengasuh yang menyiapkan MP-ASI sering kebablasan dalam memberikan tambahan gula dan garam. Berapa banyak yang mengukur berapa gr asupan gula garam per hari? Apakah sadar bahwa di banyak bahan makanan & minuman pun sudah mengandung gula & garam? Jangan lupa bahwa ASI dan Sufor pun mengandung natrium (sodium). 7. Makanan yang tidak boleh diberikan ? Secara umum sesuai bahasan di atas bayi dapat dikenalkan berbagai jenis bahan makanan sejak usia 6 bulan. Terdapat kekhawatiran apakah boleh memberikan sayuran dengan kadar nitrat tinggi seperti bayam, karoten tinggi seperti wortel. Sistem pencernaan bayi < 3 bulan yang belum dapat mencerna jenis bahan makanan tersebut, jadi bayi usia 6 bulan ke atas sudah siap mencernanya. Apakah bayi yang mulai MP-ASI boleh diberikan makanan tinggi serat? Terdapat penjelasan bahwa makanan yang tinggi serat sebaiknya tidak diberikan dalam jumlah besar karena dapat memenuhi lambung bayi yang masih kecil dan tidak memberikan ruang untuk makanan lain. Artinya bayi lebih cepat kenyang duluan sebelum makan sesuai kalori yang dibutuhkannya termasuk protein dan lemak. Tapi hal ini bukan berarti bayi tidak boleh diberikan makanan tinggi serat, hanya saja perhatikan komposisinya. 9. ASI dibatasi sejak bayi menerima MP-ASI Kesalahan lain saat mulai pemberian MP-ASI adalah Ibu membatasi hingga mengurangi drastis frekuensi menyusui / pemberian ASI. Padahal MP – ASI adalah Makanan Pendamping ASI, bukan Pengganti ASI. Jadi ASI tetap yang utama sebagai asupan bayi hingga bayi memasuki usia 12 bulan. Teruskanlah menyusui sesuai permintaan bayi (On demand). Jadi saat baru mulai MP-ASI ya % ASI turun bertahap di rentang usia 6-8 bulan : ASI 67% MP-ASI 33 %. Usia 9-11 bulan ASI 55% MP-ASI 45%. Usia 1-2 thn ASI 38 % Makanan keluarga 62 % Ada lagi hal yang membingungkan? Silahkan post di kolom komentar untuk didiskusikan bersama + Mohon koreksi bila saya keliru :) http://www.who.int/…/guiding_principles_compfeeding_breastf…

http://www.unicef.org/…/…/Key_Message_Booklet_2012_small.pdf

http://www.nhs.uk/chq/Pages/824.aspx?CategoryID=51

http://www.independent.co.uk/…/parents-are-feeding-babies-t…

F.B. Monika
Konselor Menyusui
La Leche League (LLL) Leader
Penulis “Buku Pintar ASI & Menyusui”

Sumber https://www.facebook.com/fbmonika/posts/10210614913634909

Read More...

Tuesday, October 4, 2016

Orang yang Tidak Akan Pernah Mencicipi Nikmat Surga

Ada empat macam orang yang merupakan kewajiban Allah untuk tidak memasukkan mereka ke dalam surga dan tidak mencicipkan kepada mereka nikmat surga yaitu, pecandu khamar, pemakan riba, pemakan harta anak yatim tanpa alasan yang hak, dan orang yang menyakiti ibu bapaknya. (Riwayat Hakim)

Orang yang tidak pantas dimasukkan ke dalam surga dan tidak pula pantas merasakan nikmatnya surga ada empat macam orang, yaitu pecandu minuman keras, karena minuman keras adalah minumannya setan, minuman ini akan mengakibatkan mabuk, orang yang dalam keadaan mabuk akan beranni melakukan dosa apa pun termasuk berzina dan membunuh. Kedua pemakan riba.


“Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba, padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba) maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang kembali (mengambil riba) maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamanya” (QS Al-Baqarah [2]:275).

Ketiga pemakan harta anak yatim tanpa alasan yang dibenarkan, karena harta anak yatim haram untuk dimakan.

Dikutip dari Buku Karya H.M. Alfis Chaniago – Indeks Hadits dan Syarah.
Sumber : Mimbar Jumat Dewan Mubaligh Indonesia Edisi Khusus /Th.2016
Read More...

Pengaruh Budaya Barat

Budaya Barat yang masuk ke Timur memberikan pengaruh pada perkembangan kepribadian individu. Sebagian wanita modern menganggap nikah muda adalah hal yang sangat menyiksa. Umumnya mereka menginginkan nikah di atas usia dua puluh lima tahun bagi wanita dan tiga puluh tahun bagi laki-laki. Jelas ini pengaruh yang berbahaya, karena bukan saja merusak tatanan budaya yang ada juga berpengaruh pada pola pengalaman nilai-nilai Islam. Sementara orang Barat memiliki budaya permisif, lembaga perkawinan hanya seremonial, dan kepuasan seks biasanya sudah mereka rasakan sebelum menikah. Jika pola tersebut diterapkan disini, maka jika dalam keadaan mendesak atau dorongan seks sudah sangat memuncak, nafsu seks dipuaskan dengan membeli kesenangan seks di “kedai-kedai cinta” tertentu. Nauzubillahi min dzalik. Wallahu’alam bish showaab.
Sumber : Mimbar Jumat Dewan Mubaligh Indonesia Edisi Khusus /Th.2016
Read More...

Wednesday, September 28, 2016

Catatan penting / shortcut buat yang pengen ngemap ETS Ala Gw

Catatan ini agar ane tidak lupa, karena juga ada quote Ali Bin Abi Thalib Ikatlah ilmu dengan menulis sekaligus siapa tahu berguna bagi ente yang pengen ngemap

Kalo bikin cross, jangan lupa di cek list pada pilihan left hand traffic, sebab jika tidak di cek list, traffic akan tabrakan terus di persimpangan

Mencari Prefab pertigaan cabang, cari yang namanya road1 road 1t sidewalk angle uk
Mencari prefab persimpangan left hand : cari aja nama : cross road 1 road 1 t uk

Select seluruhnya,
pada menu browser klik kanan, select all, maka objek di map akan terselect semua, ini berguna saat kita akan mengganti properties secara bersamaan / /secara keseluruhan tanpa harus mengganti satu persatu yang memakan waktu

Properties prefab pertigaan uk
Node 0 = Node 1 : Terrain Size 11, Profile biasanay : Low Hill Plain
Node 2 : Terrain size=yang panjang

Buat nutupin rumah ane bikin Pager/Building Item, biar cepet ketik huruf berikut ini untuk mencari model pager yang diinginkan
Diurutkan mulai yang paling rendah sampai paling tingg, untuk mencari ketik huruf berikut untuk memilih pagar yang diinginkan
H=>Hedge…
M=>Metal…
W=Wood…
S=>Stone

Untuk mereport bug pencet aja pake F11

Agar item menempel di tanah/ground secara otomatis, klik node, lalu klik F6
Tips lain adalah memanfaatkan fituur Snap (ane taunya pas udah patch 1.25),
Beberapa piliha snap adalah sbb :
Snap to groud, item akan otomatis menempel di tanah
Snap to object item akan nempel pada node
Manfaatkan juga snap snap yang lain

Agar pemandangna lebih indah, tambahkan terrain dengan menggunakan profil “Standalone riverbank, atau “longhill”

kode untuk mengganti jam = set_g_time 8 => mengubah waktu menjadi pukul 8 pagi
kode untuk pergi ke suatu kota => goto cal => pergi ke calais (cukup ditulis tiga saja sudah cukup)
Read More...

Pelari

Roadrunner nama burung yang berasal dari Meksiko, bagi kalian mungkin pernah mendengarnya melalui serial kartun televisi yang digambarkan sebagai burung yang berlari sangat cepat. Mungkin itulah yang menjadi salah satu inspirasi pawang saat akan mengambil julukan yang dialamatkan pada armada yang memiliki body Zeppelin. Hanya bedanya kalau di kartun burung tersebut memiliki sifat licik sering digambarkan mengelabuhi serigala yang akan memangsanya, namun bila melekat pada sebuah armada bukan itu juga maksudnya. Sebenarnya lagi pastinya juga bukan bermaksud ingin menggambarkan kebanggaan akan suatu kecepatan, karena apalah artinya speed, la wong juga bukan balapan, yang sebenarnya ada juga orang memang benar-benar menyukainya dalam diam.
Kembali di jalur dua arah, motor kupacu sedikit lebih kencang agar sampai di agen tepat waktu, beberapa kali hp di kantong bergetar, tidak lain tidak bukan adalah panggilan dari mas agen yang mengabarkan armada sudah sampai teras dengan menggunakan bahasa jawa halus sebagaimana tata krama dalam bahasa jawa untuk orang yang belum kita kenal, yaitu menggunakan boso kromo alus. “bis e mpun dugiTeras, cepet ten agen”. Itulah sms yang sempat kubaca setelah turun dari motor. Sesampai di agen, “Telpun ga di angkat?” aku cuman nyengir, “la lagi motoran”. Beliau pun paham. Pasrah nanti dapat bus dengna nomor lambung berapa, karena bebrapa kali naik dari agen sini tidak pernah dapet sopir yang “ses”. Ditulisnya angka 136 di lembaran tiket, prediksi saya adalah nanti pasti bobomania, karena pengalaman sebelumnya memang demikian, terutama sopir tengah.

Jam setengah empat bus melewati jalan raya dua arah yang lengang, empat lajur jalan benar-benar dimanfaatkan, miyak-miyak tapi hanya sekali saja, karena memang kondisinya tidak memungkinkan.

Pembawaan sopir pertama yang lincah membawa armada sampai di Krapyak sekitar pukul 6 sore walau duduk di seat kedua, saya dapat merasakan bahwa selama di Pantura, 136 aktif mencari jalan, tidak menunggu kosong baru lewat. Pindah ke kiri ke kanan, namun tetap memperhatikan spion, walau lajunya lincah seperti itu, tapi tetap dilakukan dengan penuh perhitungan dan kesabaran, klakson digunakan sebagai pemberi peringatan, bukan sebagai pelampiasan.

Jam 7 malam sampailah di rumah makan menara kudus dan bertemulah dengan tim selatan, karena tim utara memang belum saatnya tiba disini. Ritual wajib segera dilaksanakan penglaju tersebut, sholat, toilet, makan.
Tibalah saatnya 136 persiapan berangkat, panggilan melalui speaker membuat orang-orang yang tadinya turun, kembali menuju armada. Saya pun juga kembali duduk di seat nomor dua dari depan, dan tidak ada yang bisa diharapkan hadirnya opera van tura, karena pengalaman yang lalu demikian. Bahkan saat sopir naik musik bernuansa slow diputarnya.

Keluar dari rumah makan dipandu satpam di jalan untuk memberikan aba-aba agar kendaraan bisa lewat. Ternyata perkiraanku malam ini meleset jauh. Sopir tengah lebih lincah daripada yang kuduga. Lincah dalam arti cepat, bukan ngebut, atau dengan emosi, tapi tetap sabar. Tidak menyalahkan siapa-siapa di jalan, hanya berusaha sekuat tenaga, ada truk lambat ya sabar, ada celah ya nyalip, sopir tengah ini bukanlah tipikal sopir-sopir yang manja, dikit dikit nyalahin motor, dikit-dikit nyalahin truk, semua serba salah. Benar-benar mantab. bus bus lain yang dijalankan dengan malas di overtakenya satu persatu, LP, GM, lewat, namun satu yang seru saat di depan ada Santoso yang berjulukan Histeria.

Walau keliatannya bus tua, tapi lajunya tak kalah, wus wus, seset kiri-seset kanan, namun tetap memiliki kesabaran disaat ada motor di depan atau ada truk yang berjalan pelan di depan. Sopir 136 yang cenderung anti convoy mencoba mencari celah dengan penuh perhitungan dan kesabaran, tidak grusa grusu, namun tetap anggun dalam menggoyang ke kiri dan ke kanan. Sedangkan pemandangan di depan masih terus berkutat dengan si Santoso Histeria yang mencoba berlari. 136 yang memiliki dapur pacu RK8 ini dengan mudahnya nempel-nempel Histeria, sebenarnya kalau dalam trek lurus sebenarnya Histeria ini bisa di overtake dengan mudah, namun 136 tetap sabar mengikuti liukan Histeria. Malam itu 136 seperti menemukan jiwanya. Sabar, tangkas, cermat, tak membuang-buang waktu. Sayangnya hal ini sering disalah kaprahi orang dengan menganggap ini sebuah pengejaran, pembalasan, balapan, dorong, sebuah analogi yang menurut saya kurang tepat yang ujungnya menimbulkan sesuatu hal yang negatif, padahal sebenarnya bukan itu.

Jalur yang naik turun, berbelok ke kiri dan ke kanan antara Batang Pekalongan, memang harus menuntuk para sopir malam hati-hati. Terutama saat berada dibelakang body yang cukup lebar, apakah didepan ada becak? Apakah di depan ada motor yang berjalan pelan, ataukah ada pejalan kaki, atau ada sepeda pancal yang lagi berjalan, semua itu haruslah dimanajemen oleh punggawa punggawa malam itu.

Akhirnya Histeria yang berlari terpaksa harus mengalah disaat 136 tepat nempel di belakangnya dari lajur kiri, 136 memang dari tadi sudah menempel Histeria, dan tentu saja dengan kondisi psikologis di jalan, Histeria lalu ngerem memberikan jalan. Sebenarnya si Histeria ini masih berada di depan 136 beberapa centimeter, boleh saja si Histeria langsung ambil kiri karena di lajur kanan ada truk, namun melihat kondisi spion dia yang terlihat sekali dim dim an 136 yang meminta jalan, akhirnya dikasihlah 136 jalan. Tanpa menyia nyiakan kesempatan 136 menyalip Histeria. Hal seperti ini kadang ada dua pandangan bagi para oknum maniak, maniak 136 mengatakan, wiih hebat bisa nyalip ini, oknum maniak STS, Haryanto bisa lewat karena dikasih jalan. Ini kalau saya posting video kurang lebih mereka pasti komentar seperti itu, karena mereka gak ngerti, taunya ini nyalip ini ini disalip ini.

Yang paling gak paslagi, ada dua bus memang lagi convoy beda po, trus ada yang komentar bis ini ga bisa nyalip ini, yaelah nak nak, pemahaman oknum maniak yang masih tidak tepat.
Overa Pantura hanya berhenti sampai Brebes saja, karena perjalanan selanjutnya dilalui lewat tol yang buat saya kurang menarik dan saya memilih untuk tidur.
Read More...

Saturday, August 27, 2016

Jual Coklat Praline

Praline ini maksudnya bentuknya permen, ane jual per toples, coklat "Orchid" bertoping kacang, wafer, selai, soal rasa gak kalah lah sama coklat macam silv**queen, isi pertoples bervariasi ada yang 20 ada yang 24. harga per toples 30 ribu (belum termasuk ongkos kirim dari Semarang). Pemesanannya lewat WhatsApp ke nomor ini xxxxx. Coklat dibuat ketika ada pemesanan/order, jadi jadinya tidak langsung hari itu.


Read More...